Asam Garam Kehidupan: Mimpikan Ma

Nuffnang

Pages

25 Jun 2013

Mimpikan Ma

22 Jun 2012

Gie terbangun pukul 2.30 pagi, dengar Danish masih main game. Gie suruh Danish tidur dan Gie pun menyambung tidur semula. Ya Allah, Gie mimpikan Ma..

Kononnya Gie nak kebumikan Ma kat tempat lain. Gie tengok jasad Ma masih utuh di dalam kafan. Bila dikebumikan, Gie rasa jasad Gie yang disemadikan. Gie dapat saksikan anak-anak Gie yang menangisi pemergian Gie, kawan-kawan Humairah yang mengucapkan takziah. 


Tiba-tiba ruang persemadian Gie menjadi bilik besar yang semuanya ditabiri langsir putih, ada bunga-bunga. Di tepi kepala katil ada jambangan meja di atas meja dan sepinggan nasi beriani lauk ayam. Gie yang berbaring tak perasan ada nasi sehingga gie terludah ke situ dan nasi tak dapat dimakan. 

Gie bangun dan keluar dari bilik itu, ada seorang lelaki berikan separuh mee gorengnya kepada gie, sedap juga. Selesai makan Gie berjalan lagi. Tempat itu amat asing, lorong yang agak rendah, ada cahaya berwarna oren lembut dan asap tipis. Ramai orang lelaki dan perempuan memakai seakan pakaian ihram, semuanya putih. Seorang pun Gie tak kenal. Jauhnya lorong itu, Gie terus berjalan dan berjalan melepasi orang-orang yang tak dikenali. Tiba-tiba...

Jauh di hadapan Gie nampak MA.. Gie menjerit memanggil-manggil Ma dan berlari ke arah Ma. Ma mendepa tangan, bila sampai Gie terus peluk Ma, erat-erat..Gie dapat rasa Gie peluk badan Ma.., Gie pandang wajah Ma puas-puas, Ma senyum manis. Gie peluk bahu Ma. Ma bawa Gie berjalan di tempat yang asing itu, sampai ke bilik Ma. Bilik Ma sangat luas, katilnya besar, semuanya bertabir putih. Tiba-tiba Ma hilang..

Gie berjalan lagi sehingga sampai ke bangunan seakan tangga stadium menghadap ke arah pokok-pokok hijau yang tinggi-tinggi, diselaputi kabus memutih. Ramainya orang berdiri di situ. Gie turut berdiri di situ, kehairanan.. tiba-tiba berdiri di sebelah Gie seorang yang Gie rasa dia ialah Ummu Jah. Gie tanya ini tempat apa, Ummu Jah jawab " Inilah alam akhirat".
Kami berdiri di situ agak lama..

Gie menyambung perjalanan sehingga sampai ke kawasan yang agak berbukit dan agak berterabur dengan entah, mungkin kotak-kotak. Di pertengan bukit Gie ternampak Faris dan Fairus. Gie ajak Faris dan Fairus cari Ma,  Faris menolak. Fairus diam sahaja, wajah Fairus pun lain, macam wajah dia yang comel masa kecilnya. Tiba-tiba Ma muncul semula dengan senyum lebar, Ma datang berkumpul dengan kami di situ. 

Gie rasa mimpi tu lama sangat, sedar-sedar Gie terbangun bila azan subuh dilaungkan. Bila terbangun Gie rasa itu macam bukan mimpi, rasa seperti Ma masih ada, dan rasa terubat kerinduan pada Ma..

Tapi sekarang dah jarang sangat mimpi Ma, kalau adapun mimpi kabur yang tak dapat Gie ingat...

Al Fatehah buat Ma.

2 comments:

  1. al-fatihah... lie rindu sgt dgn ma, apa yg kak ji tulis dlm ni li tak nak baca tapi hati kata nak baca juga. bila dah baca mesti sedih tapi nak baca juga...

    ReplyDelete
    Replies
    1. dah masuk 2 kali syawal kita beraya tanpa ma, rasa kosong sangat...

      Delete

Asam Garam Kehidupan Copyright © 2016. Designed by MaiGraphicDesign