Asam Garam Kehidupan: Iktibar dari seekor nyamuk

Nuffnang

Pages

24 Jul 2013

Iktibar dari seekor nyamuk

Ngg.. ngg..ngg.., seekor nyamuk berlegar-legar di kepala, muka, hidung.. tangan kita pun cepat saja bertindak. Ppp.. berakhirlah riwayat hidup seekor nyamuk yang sedang mencari rezeki.

Dan kita telah menjatuhkan hukuman tanpa bicara, tanpa timbang rasa, tanpa tanya jawab. Tidak terfikirka lansung keperluan sang nyamuk tadi yang hanya mahu setitis saja dari darah kita. Mudah-mudah saja kita menghukum, hanya dengan sedikit kesalahan...

Itu tentang seekor nyamuk yang mungkin boleh membawa mudharat pada kita, yang tidak salah kita membunuhnya. Tapi hakikatnya begitulah kita, cepat saja menghukum kesilapan orang lain. Lebih -lebih lagi bila kesalahannya itu ada kaitan dengan kita, bila anak nakal cepat saja tangan kita mencubit ( sayalah tu, hu hu ), bila suami menegur ada saja jawaban kita, bila kawan buat kerenah cepat saja kita menyangka-nyangka....

Jarang di antara kita yang akan berkata, " Mungkin ada sebab kenapa dia buat begitu..." atau hati terasa, " Agaknya kalau aku buat begitu, macam nilah orang kan terasa..." Iaitu sangat berhati-hati untuk menjatuhkan hukuman, walaupun hanya di dalam hati.

Cuba bayangkan kalau Allah Yang Maha Besar, Maha Kaya dan Maha Perkasa itu berbuat begitu kepada makhlukNya khususnya manusia, sepertimana kita selalu berbuat ( Menghukum ) kepada nyamuk tadi, rasanya hampir mustahil kita boleh berjumpa spesies manusia di muka bumi ini lagi. Justeru tidak ada satu manusiapun yang tidak pernah buat silap dan salah, samada dengan Allah atau sesama manusai. Kecuali para nabi dan Rasul yang memang terpelihara dari melakukan dosa.

Tetapi Maha Baiknya allah, kita yang selalu buat salah dan silap, masih lagi diberikan rezeki setiap hari, masuk lagi diberi menyedut oksigen percuma setiap saat. Masih lagi mahu Dia menerima kita. Yang mahu menyembahNya atau tidak, semua diberi nikmat, maka nikmatNya yang manakah yang hendak kita dustakan?

Maha Lembutnya Allah itu, bila hambaNya engkar, bahkan sombong dengan dosanya, Dia tidak menghukum tanpa memberi peluang terlebih dahulu untuk hambaNya bertaubat. Bahkan kepada makhluk yang tidak merasa berdosa, didatangkannya ujian dan bala berupa kesusahan, kesakitan, dan pengajaran-pengajaran dari orang lain, yang seakan memberitahu si hamba, " Sedarlah wahai hambaKu, kau telah tersalah, mintalah ampun kepadaKu, Aku sentiasa sedia menerimanya...."Bahkan bukan sekali dua diberi peluang untuk bertaubat dan membaiki diri. Bahkan sepanjang umur si hamba, hinggalah di ambang sakaratulmaut.

Bersyukurlah kita kerana masih diberi peluang dan kesempatan. Namun peluangNya ada had dan masanya. Jika sudah di ambang sakaratulmaut.....

                               

No comments:

Post a Comment

Asam Garam Kehidupan Copyright © 2016. Designed by MaiGraphicDesign