Asam Garam Kehidupan: Susun kasut pupuk rasa hamba

Nuffnang

Pages

23 Jul 2013

Susun kasut pupuk rasa hamba

Ada banyak sikap baik yang semakin dilupakan orang. Salah satu di antaranya ialah:
Apabila memasuki surau, masjid, rumah, dewan atau mana-mana kawasan yang memerlukan kasut ditanggalkan, mereka akan menanggalkan kasut dan menyusunnya dengan cantik dan teratur.

Bayangkan jika lalu di hadapan rumah yang di pintunya terdapat kasut yang tersusun cantik dan teratur. Tentu hati kita senang dan gembira melihatnya. Susunan kasut yang teratur dan cantik menunjukkan orang di dalamnya juga seorang yang teratur dalam melakukan pekerjaan, pembersih dan kemas. Ia juga melambangkan pemikiran yang teratur. Bayangkan pula kalau kita melihat kasut-kasut yang bertaburan di sana- sini. Tentu sakit mata dan sakit hati melihat keadaan seperti itu.  

Kerja menyusun kasut ini nampak remeh dan leceh. Tidak ramai orang sanggup melakukannya, boleh jatuh standard. Tetapi ia sebenarnya sangat mendidik kita untuk memepunyai sifat hamba atau rasa kehambaan sekaligus melahirkan sifat-sifat mahmudah. Malah dapat menundukkan ego ysng menjadi ibu segala kejahatan.

Ia melatih kita hilang rasa malu dalam melakukan kebaikan sekalipun ia kerja orang bawahan. Secara tidak lansung kita dapat memahami perasaan orang yang melakukan kerja-kerja yang dianggap hina dan kotor seperti mencuci lantai, longkang, mengangkut sampah dan sebagainya. Barulah kita dapat menghargai setiap orang tidak kira apa statusnya.

Kita akan terlatih berdisiplin dan bertanggungjawab dalam setiap perkara yang kita lakukan. Kalau terhadap sepasang kasut pun kita sangat menjaganya, tidak dibiarkan bertaburan, tentu kita akan menjaga perkara yang lebih besar dari itu. Tentu kita mahu menjadi orang yang baik, bertanggungjawab, berdikari, berakhlak mulia, merendah diri dan disenangi oleh setiap orang, lebih-lebih lagi oleh Allah dan Rasul.

Sikap yang baik ini perlu dipupuk dan dilatih sejak kecil lagi agar menjadi kebiasaan dan mendarah daging dalam diri kita. Kerjanya mudah tetapi sukar dilakukan kalau tidak bersungguh-sungguh dan kalau bukan kerana Allah. Kalau selain dari Allah kita tidak akan melakukannya kerana ada kepentingan,percayalah.

Bagaimana? Sanggup cuba susun kasut di surau malam ni? 

* Imam Al-Ghazali pernah melakukan kerja mencuci tandas untuk memupuk rasa hamba*

       

2 comments:

  1. Tambahan:

    satu org alim di India, selepas setiap kali bg bayan(ceramah) dia akan masuk dlm tandas, tutup smua muka dn basuh tandas tu, dlm pkul 2 @ 3 pg.. x ada siap yg tahu.. tp bila org buka pnutup muka tu, baru tahu, beliau ialah maulana ..

    ReplyDelete

Asam Garam Kehidupan Copyright © 2016. Designed by MaiGraphicDesign