Asam Garam Kehidupan: DALAM MARAH PUN ADA KASIH SAYANG

Nuffnang

Pages

13 Sep 2013

DALAM MARAH PUN ADA KASIH SAYANG

Marilah kita sama-sama renungi kasih-sayang Tuhan kepada kita hamba-hambaNya yang tidak ada tandingannya. Manusia ketika marah, dia akan menunjukkan kemarahannya dengan memukul, mengamuk terhadap orang yang dimarahinya. Hasil daripada sifat marahnya, kesakitan yang kita perolehi. Tapi cuba kita lihat pula kalau Tuhan yang marah. Kalaulah Tuhan marah kepada seseorang lalu ditimpakan kemalangan atau apa saja musibah terjadi padanya. Apabila ini terjadi, sudah tentulah kesakitan dan kesulitan akan dirasakan oleh sihamba tadi.

Tetapi selepas itu Tuhan pun berkata;

"Wahai manusia, di atas kesakitan  dan keperitan yang engkau rasa ini, ambillah pahala dariKu ini 
Jadi rupa-rupanya kemarahan Tuhan itu disertai dengan kasih-sayang. Maha Suci Tuhan dan Maha Hebatnya Tuhan, dalam marah pun ada kasih-sayang.

Di Akhirat nanti semua amalan yang dilakukan ketika di dunia akan diperlihatkan. Di waktu itu ada ganjaran yang kita semdiri tidak mengetahui di atas amalan apakah yang diberi. Dan kita pun bertanya pada Tuhan.

" Wahai Tuhan, atas amalan apakah yang Engkau anugerahkan ganjaran ini?"

Maka Tuhan pun akan memberitahu:

" Ingatkah kamu sewaktu di dunia dulu, kamu pernah ditimpa kemalangan. Di atas kesakitan itulah Aku memberi ganjaran pahala ini "

Kemudian di atas ganjaran itu, ada satu ganjaran yang paling besar yang kita sendiri tidak tahu di atas amalan apakah ganjaran itu diberi. Maka kita akan bertanya pada Tuhan dan Tuhan akan menjawab:

" Wahai hambaKu, apakah kamu ingat sewaktu di dunia dahulu kamu pernah berdoa, tapi doa kamu itu aku tidak makbulkan, maka di sinilah aku sediakan ganjaran yang besar "

Jadi janganlah hendaknya kita mempersoalkan lagi kenapa doa-doa kita tidak dimakbulkan, kerana sebaliknya ada ganjaran besar menanti kita di Akhirat.

Lihatlah betapa kasihnya Tuhan kepada kita. Dalam marahNya pun ada kasih-sayang. Sebab Tuhan marah bukan kerana nafsu. Maha Suci Tuhan dari bernafsu. MarahNya itu merupakan suatu proses dalam mengingatkan hamba-hambaNya yang terleka.

Kalaulah dalam marahpun ada kasih-sayang Tuhan, sudah tentulah di waktu tidak marah, kasih-sayangNya sangat dapat dirasakan. Buktinya betapa kasih-sayang Tuhan bukan sekadar memberi apa-apa sahaja yang kita minta, bahkan barapa banyak lagi yang kita tidak pernah minta tapi diberikan Tuhan. Pandangan mata hati sudah tentu dapat merasai betapa kasih-sayang Tuhan itu mengatasi segalanya.

6 comments:

  1. seelok2nya kita kawal sifat marah tu... tak baik marah2 ni kan kak?

    ReplyDelete
  2. Kita marah anak kita pun sebenarnya kerana sayang.
    Apa lagi Allah marah sedikit tapi kasih sayangnya fiddunya wal-akhiroh...

    ReplyDelete
  3. Betul tu bila ditimpa musibah baru teringat dosa-dosa yang pernah dilakukan.
    Kalau tak memang tak ingat.

    -wina1979-

    ReplyDelete
  4. sebab tu Allah timpakan musibah, itupun tanda kasih-sayangNya pada Allah

    ReplyDelete

Asam Garam Kehidupan Copyright © 2016. Designed by MaiGraphicDesign