Asam Garam Kehidupan: Sanjung jasa petani

Nuffnang

Pages

24 Sep 2013

Sanjung jasa petani

Hari sudah tinggi benar. Mentari tegak di tengah-tengah dada langit, berseringai dengan sinarnya yang garang. Kehangatannya yang membahang seakan mahu membakar samudera padang pasir Arab yang luas terbentang, saujana mata memandang. 

Pasir-pasir hangat itu kemudiannya mencipta satu fatamorgana haba, menggelegak-legak bagaikan ada lopak air di tengah padang pasir. Musafir yang sedang nazak kehausan sering terpedaya oleh fatamorgana ini.

Zuheir, seorang petani dari desa Bahiyah, sebuah desa terpencil di tengah padang pasir Arab sedang mengenderai binatang tunggangannya merentasi padang pasir yang luas itu. Arah tujuannya ialah Madinah.

Terik mentari bagaikan tidak terasa olehnya. Kulit yang membalut tubuh kecilnya bagai sudah serasi dengan kepanasan cuaca daerahnya itu. Justeru itu Zuheir nampak begitu bersahaja duduk di atas belakang binatang tunggangannya sambil membonceng beberapa bekas hasil tanaman desanya. Hasil tanaman itu akan dijaja di Madinah.

Zuheir merasa amat bertuah kerana salah seorang di antara yang menjadi pelanggan tetapnya di Madinah ialah Rasulullah SAW. Setiap kali tiba di Madinah Zuheir tidak pernah lupa berkunjung ke rumah Rasulullah SAW. Kadang-kadang rmah Rasulullah lebih dahulu ditujunya.

Kebiasaannya Zuheir lebih suka menghadiahkan saja hasil tanamannya kepada Rasulullah SAW sebagai tanda ingatan dan cintanya. Rasulullah menerima pemberian itu dengan senang hati. Baginda menghadiahkan pula hasil usaha masyarakat Madinah kepada Zuheir.

Bertukar-tukar barang seperti itu telah menjalinkan ikatan persahabatan yang semakin erat di antara Rasullullah dan Zuheir. Baginda bangga memiliki umat seperti Zuheir. Meskipun hanya menjadi petani dan tunggal jauh di perdesaan tetepi kehidupannya tidak terbelenggu oleh suasana sekitarnya sahaja.

Kata Rasulullah, " Zuheir adalah desa kita dan kita adalah kotanya." Orang kota ada keistimewaannya tersendiri dan orang desa juga ada keistimewaannya tersendiri. Kerana itu Rasulullah tidak pernah membezakan antara dua kelompok umatnya itu. Kasih-sayang ditaburkan samarata.

Suatu hari ketika berjalan-jalan di pasar, Rasulullah menemui Zuheir sedang menjual barang-barangnya.Baginda mendekati Zheir secara senyap-senyap dan memeluknya dari belakang. Pelukan yang memeranjatkan itu membuatkan Zuheir hampir-hampir marah. Tetapi apabila menyedari yang memeluknya adalah Rasullullah, Zuheir begitu gembira dan tersenyum senang.

" Siapa hendak membeli budak ini?" tnya Rasulullah kepada orang ramai yang lalu-lalang di situ.

" Wahai Rasullulah, nanti engkau akan rugi kerana tubuhku yang kecil ini," sahut Zuheir berseloroh.

" Tetapi hargamu mahal di sisi Allah," kata Rasulullah, terhibur dengan pengakuan Zuheir yang melambangkan kejujuran dan kerendahan hatinya

2 comments:

  1. Susah untuk mencari satu 'Zuheir' di zaman kita sekarang ini. Kekentalan jiwa dan aqidah tak goyah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mari kita sama-sama didik anak-anak kita agar dapat jadi generasi kedua 'Zuheir"

      Delete

Asam Garam Kehidupan Copyright © 2016. Designed by MaiGraphicDesign