Asam Garam Kehidupan: Allah bersama hati hamba yang hancur luluh..

Nuffnang

Pages

15 Nov 2013

Allah bersama hati hamba yang hancur luluh..

Ada seorang wanita pernah ditimpa ujian yang besar dan berat di dalam hidupnya. Semasa dua tahun usia perkahwinananya, wanita tersebut telah difitnah berlaku curang semasa suaminya out station. Berita kecurangannya telah tersebar dengan luas sampai kepada pengetahuan suami yang sedang menjalankan tugas. Dengan perasaan yang marah dan jiwa yang kusut suaminya pulang untuk mendapatkan kepastian.

Wanita tersebut telah menyambut kepulangan suaminya dengan hati yang riang dan ssenyuman yang indah kerana sudah lam tidak bertemu. Apabila soalan tentan kecurangannya dikemukan, wanita tersebut amat terkejut dan terus menangis menerima tuduhan yang begitu berat. Walaupun airmata kuyup membasahi pipi namun tidak sedikitpun meredakan kemarahan suaminya.

Tapi bagaimana untuk diselesaikan? Untuk diceraikan isterinya tidak ada saksi dan bukti. Dikhuatiri juga isterinya teraniaya. Tapi masakan orang ramai boleh memperkatakan tentang kecurangan isterinya kalau perkara itu tidak benar. Berpusing-pusinglah kepala suaminya untuk membuat keputusan dan akhirnya suaminya mengambil sikap dingin saja sementara menunggu Tuhan sendiri memberi kepastian dan jalan penyelesaian.

Orang ramai masih juga tidak menutup mulut dengan peristiwa tersebut meskipun mereka tahu rumahtangga yang diperkatakan itu sedang sangat tegang. Bukan sehari dua ujian itu ditanggung tapi hampir memakan masa dua tahun. Suaminya masih juga bersikap dingin dan tidak menggaulinya sebagai isteri.

Alangkah terseksanya wanita tersebut menanggung ujian ini. Habis semua orang hilang kepercayaan terhadapnya. Kepada siapa lagi patut diadukan masalahnya. Dia tidak tahu. Dunia dirasakan begitu sempit dan gelap gelita. Hendak diadukan kepada ibu dan ayah pasti mereka akan turut sama bersusah hati dan ini bukan sikapnya.

Penderitaannya bertambah berat apabila adik iparnya sendiri datang berjump suaminya dengan linangan air mata dan berkata, " Abang saya telah dengar segala yang berlaku pada rumah tangga abang, maafkanlah saya. Kerana sayalah abang jadi begini. Sayalah yang beria-ia menyuruh abang mengambil kakak sebagai isteri. Saya rasa sungguh bersalah dalam hal ini. Tapi waktu itu saya melihat kakak seorang wanita yang amat baik dan saya tidak menyangka sama sekali dia sanggup menduakan abang."

Seluruh tubuhnya menggeletar kerana menahan kepedihan mendengar kata-kata itu. Hendak membela diri tidak ada siapa yang akan percaya. Ketika itu wanita tersebut merasakan dirinya seolah-olah tidak berada di bumi lagi, melayang-layang entah ke mana. Dia menangis lagi meskipun dia tahu air mata itu sedikit pun tidak mampu membela kebenarannya.

Pernah di suatu hari di petang yang redup wanita itu berjalan-jalan di tepi pantai membawa hati yang hancur luluh lebih-lebih lagi bila mengenangkan sebentar tadi suaminya berkata, " Aku tidak dapat membela dirimu, sekiranya engkau bersalah maka bertaubatlah dan aku tidak teragak-agak untuk melepaskan dirimu." Bila mengenang kata-kata tersebut tiba-tiba terlintas di sudut hatinya ..." Kalau begini hidupku lebih baik saja mati menjadi pilihan," Apabila kaki menjejaki pergigian air tiba-tiba terdengar suatu suara menasihati hati wanita tersebut, " Apabila kamu ditimpa ujian yang berat maka berdoalah kepada Tuhan, mintalah petunjuk dariNya, janganlah kamu berputus asa dari rahmatNya...."

apa yang terjadi seterusnya?..........

6 comments:

  1. Aduhai luluhnya hati seorg isteri kalau begini yg terjadi.
    Ala Azi ni buat cerita separuh-separuh... suspen aje tau. Jgn lupa inform kakak kalau sambung mana tahu kakak terlepas pandang.

    ReplyDelete
  2. kak cerita selanjutnya please kak??? interesting ni...

    ReplyDelete
  3. kzakie, farah dan IM.. tunggu yea.. ceritanya panjang.. tu yang kena buat separuh- separuh

    ReplyDelete
  4. Pedih terkena fitnah. Innalillah.
    Berat ujian si isteri ni.

    -wina1979-

    ReplyDelete
    Replies
    1. itu yang Allah katakan dosa memfitnah itu lebih berat dari membunuh

      Delete

Asam Garam Kehidupan Copyright © 2016. Designed by MaiGraphicDesign