Asam Garam Kehidupan: Kekhuatiran Hati Isteri Solehah.

Nuffnang

Pages

8 Feb 2014

Kekhuatiran Hati Isteri Solehah.

Diceritakan ketika meninggalnya seorang suami seorang waliyah bernama Rabiah Al Bashriyyah rha maka Hassan Al Basri serta teman-temannya minta izin untuk masuk ke rumahnya. Beliau mengizinkan mereka masuk dan beliau menjatuhkan tabir rumahnya lalu duduk di belakang tabir.

Kemudian Hassan Al Basri dan teman-temannya berkata, " Sesungguhnya suamimu telah meninggal dunia, maka pilihlah para zahid ini ( pembenci dunia ) siapa yang kamu kehendaki."

Rabiah berkata, " Ya, aku terima dengan senang hati dan penuh penghargaan, tapi aku mahu bertanya kepada kamu sekelian, siapakah yang paling pandai di antara kamu hingga aku akan mengahwininya?"

Mereka berkata, " Hassan Al Basri." Kemudian Rabiah berkata, " Kalau engkau dapat memberikan jawaban kepadaku mengenai empat pertanyaan, maka aku bersedia menjadi isterimu."

Hassan Al Basri berkata, " Tanyalah kepadaku, kalau Allah memberi pertolongan kepadaku untuk boleh menjawabnya,aku akan beri jawaban kepada pertanyaanmu."

Kemudian Rabiah berkata, " Bagaimana jawabanmu kalau aku mati, aku keluar dari alam dunia dalam keadaan muslim atau kafir?" Hassan menjawab, " Ini adalah barang yang samar ( tidak ada yang mengetahuinya kecuali Allah )."

Rabiah bertanya lagi, " Bagaiman jawabanmu ketika aku diletakkan di tempat penguburanku, dan aku ditanya oleh malaikat Munkar dan Nakir, apakah aku boleh menjawab pertanyaan mereka atau tidak?"

Hassan menjawab, " Itu juga perkara yang samar." Kemudian Rabiah bertanya lagi, " Tatkala manusia digiring pada hari Qiamat, dan bertebaran catatan-catatan amalan manusia, lantas sebahagian mereka diberi catatan dengan tangan kanannya dan sebahagian mereka diberi catatan amal dengan tangan kirinya, apakah aku diberi catatan amal dengan tangan kananku atau dengan tangan kiriku?"

Lalu Hassan menjawab, " Ini juga perkara yang samar." Kemudian Rabiah bertanya lagi, " Tatkala diundang pada hari Qiamat sebahagian masuk ke syurga dan sebahagian masuk ke neraka, apakah aku termasuk dalam ahli syurga atau ahli neraka?"

Hassan menjawab, " Ini juga perkara yang samar." Lalu Rabiah berkata, " Apakah seorang yang khuatir memikirkan empat perkara ini ( lebih baik ) mempunyai suami atau mengosongkan diri dari suami?"

Lihatlah wanita itu, dia seorang ahli ibadah dan tidak cinta dunia, bagaimana beliau khuatir akan akhir hidupnya, tidak akan ada kekhuatiran begini melainkan kerana hatinya yang sangat jernih. Seorang wanita solehah ialah jika melakukan satu dosa kepada suaminya maka ia menyesal di waktu itu juga dan memohon ampun demi  mencari redha Allah terhadap dirinya.

6 comments:

  1. Yg pasti kakak memang tak mampu menjadi sepertinya Azi. Allahuakbar... terasa betapa dhaifnya iman kakak kalau nak dibandingkan..

    ReplyDelete
    Replies
    1. takpe kak, kita bercita-cita dan berusaha ke arah itu, itupun Allah dah nilai, InsyaAllah, saya yang menulis ni pun Ya Allah jauh sangat dari solehah...

      Delete
  2. isteri yang solehah senang diucap dibibir tapi untuk menjadi yang betul2 solehah banyak aspek yang perlu dikaji serta dipertimbangkan...

    ReplyDelete
    Replies
    1. akhir zaman ni mana nak cari lagi wanita solehah Farah, tapi kita ambillah iktibar dan contohi mana yang termampu oleh kita yang lemah iman ni...moga ada nialai di sisi Allah..

      Delete
  3. sy sndiripn tak mampu untuk menjadi sesolehah begitu, byk sgt kelemahan

    ReplyDelete
    Replies
    1. takpe, kita sama-sama bertatih-tatih yea, saya pun baru nak belajar jadi solehah, tapi selalulah terseliuh juga...hu hu

      Delete

Asam Garam Kehidupan Copyright © 2016. Designed by MaiGraphicDesign