Asam Garam Kehidupan: Rumah Berbendera Merah dimasuki cahaya iman (2)

Nuffnang

Pages

7 Feb 2014

Rumah Berbendera Merah dimasuki cahaya iman (2)

Kita sambung kisah Masikah yea..

Masikah sendiri pernah mendengar Rasulullah SAW bersabda:
  " Sesungguhnya Allah membuka 'tanganNya' di waktu malam untuk menerima taubat orang yang berbuat jahat di waktu siang dan Dia membuka 'tanganNya' di waktu siang untuk menerima taubat orang yang berbuat jahat di waktu malam sampai matahari terbit dari tempat terbenamnya."

Segala firman Tuhan dan hadis Nabi itu menambah kekuatan bagi Masikah untuk bertaubat dan meninggalkan jahiliah dan maksiat yang dilakukan selama ini dan menerima Islam sebagai satu cara hidup yang perlu diamalkan. Tanpa ragu-ragu Masikah mengucap dua kalimah syahadah di hadapan sahabat-sahabat muslimah Ansar. Dan dia berjanji akan menerima apa saja penyiksaan yang bakal diterima dari Ibnu Salul.

Suatu hari Ibnu Salul mengira jumlah dirham yang baru diterimanya. Dia begitu terkejut kerana hasil pendapatannya semakin berkurangan. Kemarahannya tidak dapat ditahan dan dia berkata:
" Ya, sesungguhnya Muhammad telah merampas mahkotaku. Ia menjadikan orang ramai menjauhi anak buahku kerana seruannya terus mendapat sambutan."


Sedang dia merungut-rungut itu dia terdengar namanya dipanggil orang. Bergegas dia keluar, rupa-rupanya beberapa orang pemimpin Bani Tamim berkunjung ke tempatnya. Setelah memberi penghormatan, mereka pun duduk sambil berbual-bual. Gelas-gelas berisi air kuning beredaran.

Salah seorang di antara mereka bertanya, " Manakah wanita yang dahulu pernah kamu kirimkan untuk kami?"

Sambil mengerutkan dahinya Ibnu Salul berkata, " Wanita yang mana? Mereka kan ramai..."

Lelaki itu berkata lagi, " Salah seorang wanita yang paling cantik di tempat ini."
" Oh...Masikah, nanti saya panggil."

Ibnu Salul memanggil Masikah, tapi tiada jawaban. Lantas dia membuka pintu bilik Masikah. Apa yang disaksikannya sangat mengejutkannya, serta-merta kemarahannya memuncak. Didapatinya Masikah sedang melakukan sembahyang seperti yang dilakukan oleh kaum muslimin lain. Ditariknya telekung yang dipakai oleh Masikah sedangkan waktu itu Masikah belum selesai mengerjakan ibadahnya. Dengan keras dia berkata, " Celaka kamu, Muhammad telah memperdayakan kamu!" Suaranya umpama dentuman guruh dengan mukanya yang menyinga kemarahan.

Masikah menjawab, " Tidak, sesungguhnya Muhammad telah menunjukkan aku ke arah jalan kebenaran,"

Kata-kata Masikah itu menambahkan lagi kemarahan Ibnu Salul. Dia mula bertindak ganas, memukul, menerajang dan menyepak Masikah tanpa belas kasihan. Dia berbuat sesuka hatinya bagi melepaskan geramnya terhadap Masikah kerana menerima ajaran Muhammad. Masikah terjelepuk lesu tanpa suara, masih tidak berpuas hati dia menghentak kepala Masikah sekuat hatinya ke dinding. Darah merah membasahi muka Masikah. Melihat darah yang mengalir itu barulah hatinya puas dan barulah dia keluar dari bilik Masikah.

Setelah agak pulih dari kesakitan Masikah mengesat dan membalut kepalanya yang luka. Masikah terfikir, seharusnya dia lari dari tempat maksiat itu. Kalau tidak sudah tentu Ibnu Salul akan memaksa dia kembali ke lembah zina dan kesesatan. Dia tidak peduli pada penyiksaan Ibnu Salul, yang ditakutinya jika dia dipaksa melakukan maksiat lagi. 

Setelah malam tiba, di saat wanita-wanita lain di kawasan rumah berbendera merah itu sibuk melayani lelaki asing yang datang mencari kenikmatan, dan setelah memastikan keadaan benar-benar aman, Masikah mengambil kesempatan melarikan diri di tengah kegelapan malam. Dia menuju ke rumah seorang perempuan tua kaum Ansar yang dikenalinya sebelum itu.

Alangkah terkejutnya perempuan tua itu melihat keadaan Masikah. Masikah menceritakan apa yang berlaku. Perempuan tua itu benar-benar bersimpati dan dia berjanji untuk membawa Masikah berjumpa dengan Rasulullah SAW.

Setelah siang mereka berdua pergi ke masjid tempat Rasulullah selalu berkumpul dengan para sahabat. Kebetulan saidina Abu Bakar sedang keluar, wanita tua itu segera berjumpa dengan saidina Abu Bakar dan menceritakan apa yang terjadi ke atas Masikah.

Abu Bakar masuk semula ke dalam masjid dan memberitahu kisah Masikah kepada Rasulullah SAW. Rasulullah terdiam sejenak, kemudian turunlah wahyu Allah kepada beliau yang bermaksud:
   " Dan janganlah kamu paksa budak-budak wanitamu melakukan pelacuran, sedang mereka sendiri menginginkan kesucian, kerana kamu hendak mencari euntungan duniawi. Barang siapa yang memaksa mereka, sungguh, Allah adalah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang ( kepada mereka ) sesudah pemaksaan demikian."


Masikah mengerti ayat yang turun itu menjawab segala persolan dirinya. Dia tunduk malu pada Allah dan berbisik, " Sesungguhnya Maha Agung Tuhan semesta alam, Yang Maha Mulia dan Maha Pemurah, aku bersyukur padaMu Tuhan."

Berita tentang Masikah tersebar luas. Ini membuatkan Ibnu Salul malu kerana semua orang tahu dia mencari keuntungan dari hamba-hambanya. Kini dia tidak berani lagi mengganggu Masikah dan membiarkan Masikah At Tayyibah hidup dalam iman dan Islam.

2 comments:

  1. datang kembali ke sini membaca bahagian kedua...

    ReplyDelete
  2. trmkasih..seronok kan dengan cerita2 camni, moga jadi inspirasi buat kita

    ReplyDelete

Asam Garam Kehidupan Copyright © 2016. Designed by MaiGraphicDesign