Asam Garam Kehidupan: mujahid muda yang syahid di Syria

Nuffnang

Pages

26 Apr 2014

mujahid muda yang syahid di Syria

Abu Khurayra Al-Kazakh merupakan seorang mujahid muda yang berusia 19 tahun berasal dari Kazakhstan. Beliau berjihad melawan rejim Nushairiyah di Suriah bersama kumpulan Jaish Al-Muhajirin wal Anshar.

Berita syahidnya Abu Khurayra datang bersama dengan khabar sedih syahidnya dua lagi Mujahidin lain yang berasal dari Tajikistan dan Dagestan, mereka dilaporkan gugur ketika melancarkan jihad di Syria. Menurut Akhbar Sham, sebuah laman web berbahasa Rusia yang menyokong Jaish Al-Muhajirin wal Ansar, satu kelompok mujahidin asing yang dipimpin oleh komandan dari Kaukasus (Russia).

Akhbar Sham melaporkan bahawa Abu Khurayra Al-Kazakh, Abu Ahmad Al-Tajik, dan Ismail Al-Dagestan telah gugur syahid di Syria, Ketiganya dikabarkan berjuang bersama Jaish Muhajirin wal Anshar, Abu Ahmad Al-Tajik bertempur di Brigade Imarah Kaukasus. Al-fatehah
Sejak hari pertama berjihad, dia sudah terlihat [nyaman] seperti berada di rumah sendiri di tengah-tengah kelompok jihadnya.
Dia merupakan salah seorang dari mujahidin yang, selain masih muda, 
juga memiliki karisma.

Melihat perilakunya dan mendengarkan dia berbicara, sepertinya sukar bagi kita untuk membayangkan bahawa kita mungkin akan berdebat dengan dia. Ceria, cerdas, dia dengan senang hati bergabung dalam percakapan rakan mujahidinnya, dalam diskusi-diskusi, tapi tetap lembut dan santun, tanpa melelahkan dirinya sendiri atau [menyakiti hati] teman-temannya.

Dia hampir tidak menceritakan apa-apa tentang dirinya, sebagaimana yang biasa dilakukan oleh majoriti Mujahidin lainnya.
Salah seorang mujahid yang lebih senior sempat mengusiknya:

“Anak padang rumput Kazakh, mari kita cuba teka namamu. Kau mau aku menyebut tiga nama untuk meneka namamu? Apakah kau Zhumabay? Bukan? Baiklah, itu berarti kau adalah Tuligen atau Serik.”

“Bukan,” jawabnya sambil tersenyum. “Namaku Abu Khurayra.”

Itu saja yang mampu diketahui tentang dia. Satu perjalanan hidup yang cukup singkat, namun mujahid muda ini meninggalkan jejak yang begitu benderang di hati rakan-rakan seperjuangannya, selamanya.




Wahai Jiwa Yang Merdeka [ أيها الأحرار ]

 أّيهَا الأحرَارُ سيروا للخُلُود .. واعْبُرُوا جِسرَ المَنَايَا واللُّحُود 
Wahai jiwa yang merdeka, teruskan perjalanan yang abadi… (menjemput Syahid) 
Dan lintasilah jembatan kematian dan liang lahat.
.
 إنَّمَا تُدرَكُ بالمَوتِ العُلا .. وكَذَا الأمجَادُ بالسِيْفِ تَعُود 
Sesungguhnya ketinggian derajat itu diraih dengan kematian.. (syahid) Dan begitu juga kemuliaan, akan kembali dengan pedang (jihad) 

لاَحَتِ الجنّاتُ مِن خَلفِ العِدَى .. فاعْبُرُوا الأَهوَال للمِجدِ التَلِيد 
Surga Allah sedang bersinar di belakang para musuh.. Maka lintasilah rintangan (musuh) itu menuju kemuliaan yang agung

 لا تهابوا زمرةَ اللِّيْلِ فَمَن .. يَعتَصِم بالله حتمًا سَيَسُود 
Jangan takut kegelapan malam, maka barangsiapa berpegang teguh dijalan Allah (akan janji dan syariatNya) sudah pasti akan menang

 موعِدُ الحَسِمِ أتَى فلتُقدِمُوا .. لَقِّنُوا البَاغِين درسًا فِي الصُمُود 
Waktu perjuangan telah tiba maka majulah ke depan.. Berilah musuh-musuh yang ingkar itu satu pelajaran, tentang ketabahanmu

 واقْلَعُوا الأَشْوَاكَ مِن جَنَّاتِهَا .. وازْرَعُوهَا مِن جَدِيدٍ بالوُرُود 
Dan cabutlah duri-duri itu dari tanahnya (tamannya)…. Dan tanamkanlah kembali di tempat itu dengan mawar-mawar (yang harum). Semoga Allah S.W.T menempatkan kamu Abu Khurayra di tempat para syuhada yang lain, gembiralah kamu disana....insyaallah. Al Fatehah. 


sumber http://www.arrahmah.com/news/2014/04/05/abu-khurayra-al-kazakh-mujahid-muda-asal-kazakhstan-yang-gugur-di-suriah.html -

5 comments:

  1. Sayu, sedih bercampur-baur kakak baca N3 ini Azie. Azie sebgai ustazah boleh ceritakan ini pada anak-anak didik Azie, bagaimana kentalnya jiwanya pada perjuangan agama. pasti rohnya tenang di sana.

    ReplyDelete
  2. tengokla wajahnya yg seakan tidur amat tenang tu.
    InsyaAllah akan jadi bahan cerita utk anak-anak KAFA saya.

    ReplyDelete
  3. Taa' Haa.

    20:2

    to top

    Sahih International

    We have not sent down to you the Qur'an that you be distressed

    Malay

    Kami tidak menurunkan Al-Quran kepadamu (wahai Muhammad) supaya engkau menanggung kesusahan.

    20:3

    to top

    Sahih International

    But only as a reminder for those who fear [ Allah ] -

    Malay

    Hanya untuk menjadi peringatan bagi orang-orang yang takut melanggar perintah. Allah

    20:4

    to top

    Sahih International

    A revelation from He who created the earth and highest heavens,

    Malay

    (Al-Quran) diturunkan dari (Tuhan) yang menciptakan bumi dan langit yang tinggi.

    20:5

    to top

    Sahih International

    The Most Merciful [who is] above the Throne established.

    Malay

    Iaitu (Allah) Ar-Rahman, yang bersemayam di atas Arasy.

    20:6

    to top

    Sahih International

    To Him belongs what is in the heavens and what is on the earth and what is between them and what is under the soil.

    Malay

    Dia lah jua yang memiliki segala yang ada di langit dan yang ada di bumi serta yang ada di antara keduanya dan juga yang ada di bawah tanah basah di perut bumi.

    20:7

    to top

    Sahih International

    And if you speak aloud - then indeed, He knows the secret and what is [even] more hidden.

    Malay

    Dan jika engkau menyaringkan suara dengan doa permohonanmu, (maka yang demikian tidaklah perlu), kerana sesungguhnya Allah mengetahui segala rahsia dan segala yang tersembunyi.

    ReplyDelete
  4. Maaf terpanjang pula NA, masa Saidina omar mendengar surah ni terus masuk Islam. saya rasa dengan doa ini boleh terbatal pergolakkan.

    ReplyDelete
  5. tak ngape, boleh juga jadi perkongsian utk org lain yg sudi singgah di sini.

    ReplyDelete

Asam Garam Kehidupan Copyright © 2016. Designed by MaiGraphicDesign