Asam Garam Kehidupan: Penyeksaan makin meneguhkan keyakinan.

Nuffnang

Pages

14 Aug 2014

Penyeksaan makin meneguhkan keyakinan.

Dah lama tak tulis kisah para sahabat, hari ni teringin pula mengkisahkannya, moga banyak iktibar boleh kita ambil darinya. Sabarlah membacanya, kisahnya agak panjang..( tu yang buat saya rasa sikit malas nak menaip ). Mudah-mudahan jadi saham buat saya, aminn.

Mentari di bumi Makkah yang tandus itu semakin mencengkam dan membakar kulit.  Sinarannya yang gemilang itu terus menyirami rumah-rumah di bumi makkah. Atap yang dibuat dari batu-batu tebal dan kepingan tanah tandus itu menolak keperitan mentari, hingga membuatkan penghuninya mampu lena dengan aman di dalamnya.

Penghuni-penghuni kota tandus itu terus bergegas mencari perlindungan. Kepanasan di luar begitu mencengkam. Lorong-lorong kota tandus itu semakin sunyi. Penghuninya tadi sibuk membeli-belah tetapi kini masing-masing mencari perlindungan. Tidak ada kelibat yang kelihatan. Tenang, diam, bisu dari segala gerak. Keheningan menguasai seluruh kota tandus itu, hanya sesekali terdengar tiupan angin dari padang pasir yang membina bukit-bukit di keliling kota Makkah itu.

Dalam dakapan keheningan sedemikian, terdengarlah di pinggiran kota itu sayup-sayup rintihan yang memilukan. Rintihan dari beberapa orang lelaki yang dirantai tangan dan kakinya dan dibakar dengan sinaran mentari yang seakan berapi...

Tubuh-tubuh yang tidak bermaya itu hanya dapat mengeluarkan suara rintihan sahaja. Sedangkan kulit teus disiat cahaya terik mentari yang tiada belas kasihan, denyut jantung terdengar turun naik tiada lagi yang teratur.

Mengapa mereka dibiarkan begitu? Mengapa diseksa sedemikaina rupa? Di mana pembela-pembela mereka? Di mana kah perginya manusia-manusia kota tandus ini, tampil sebagai wira? Mereka yang teraniaya itu rupanya adalah para sahabat Rasulullah SAW, di antaranya Hisyam Ibnul 'As, Aiyasy bin Abu Rabi'ah, Al Walid ibnu Walid, Salamah bin Hisyam Ibnul Mughirah dan lain-lainnya.

Mereka adalah insan 'bintang-bintang di langit' yang menjadi mangsa kezaliman manusia di kota tandus ini, di bawah tekanan azab yang begitu sengsara, kerana meninggalkan kekufuran demi mengikut jalan yang mengenalkan mereka tentang hakikat kebenaran.

Hati mereka bertambah kuat keyakinan terhadap Allah. Jiwa mereka semakin subur dengan seruan kebenaran. Kaum Quraisy seakan-akan mengetahui ketetapan hati dan keyakianan mereka. Walau diazab dengan berbagai bentuk penyeksaan, namun tidak sekali-kali akan mnegubah jiwa mereka untuk tunduk menyembah taghut itu. walaupun zahirnya mereka dibelenggu , dipenjara dan entah diapa-apakan lagi, pada hakikatnya merekalah orang-orang yang merasai erti kemerdekaan dan semaikin dekat pada sisi Allah SWT.

Di sana, di bumi Makkah yang semakin kontang itu terjadilah pertarungan  antara kekuatan taghut dan kekuatan iman, antara kekejaman dan keadilan, antara kebenran dan kepalsuan...

Al As bin Wa'il adalah manusia pemuja kekejaman. Hatinya kesat membatu dan nafsu amarah telah menguasai jiwa dan raganya. Sifat-sifat cela itu telah menjadikan dia seorang cendikiawan arab yang sangat mahir dalam soal putar-belit. Kerana kepandaiannya membelit kata, memalsukan fakta menyebabkan ramai kaum muslimin teraniaya.

Tetapi sahabat Rasulullah  yang mulia iaitu Khabbab, seorang tukang besi dapat menentang kecabulan lidah Al As yang menganiaya insan yang tidak berdosa. Pada suatu hari Khabbab datang kepada Al'As  untuk menagih wangnya. Dengan sombong Al As berkata:

   " Wahai Khabbab, bukankah menurut ajaran Muhammad bahawa dalam syurga yang kamu dongengkan itu terdapat emas dan perak, makanan, pakaian dan bidadari?"

   " Memang benar." Jawab Khabbab dengan tegas.

   " Kerana itu wang yang kamu tagih itu akan aku bayar di syurga nanti." Al As semakin lantang dan angkuh terus berkata: " Demi Tuhan, engkau dan sahabatmu Muhammad, tidak akan lebih kaya dan terhormat daripada saya di sisi Tuhanmu di akhirat nanti."

Tatkala itulah turunnya wahyu Ilahi kepada Rasulullah yang menceritakan tentang hambaNya yang terang dan nyata mengkafirkan wahyu-wwahyuNya. Firman Allah yang bermaksud:

   " Adakah engkau perhatikan orang-orang yang mengkafirkan ayat-ayat kami dan berkata: Akan aku datangkan harta dan anak? Apakah dia mengetahui yang ghaib atau mendapat janji dari Tuhan? 

   Ingatlah, apa yang mereka katakan akan Kamia catat, dan untuknya Kami sediankan azab sengsara, akan kami warisi ucapan mereka dan mereka akan kembali kepada Kami hanya sebatang kara..."

Al 'As tambah terbenam dalam kekafirannya dan semakin bertamba kesumat dendamnya kepada Rasulullah SAW. Tetapi sikap Rasullah SAW bersama sahabatnya tetap lunak bila berkata-kata kepadanya. Malah setiap kali berselisih dengan Al 'As mereka terus berkata:
   " Dua putera Al 'As  Hisyam dan Amru telah beriman."

Hisyam lebih muda dari Amru dan dia lebih dulu memeluk agama Islam yang suci ini.Akibat keislamannya itulah ayahnya terus  menyeksanya di bawah mentari yang tidak reda kepanasan dan keperitannya.

Aiyasy bin Abu Rabi'ah bersama Umar dengan tidak ada yang menghalangnya, kedua mereka terus berangkat dan sesampai di Madinah mereka menginap di rumah Bani Amru bin Auf. Pemergian Aiiyasy menyebabkan saudara-mara dan keluarganya naik berang. Menyusullah mereka untuk bertemu Aiyasy.

Abu Jahal bin Hisyam dan Al Haris bin Hisyam, saudara sepupunya , sesampai sahaja di Madinah  bertemu Aiyasy lalu berkata:

" Ibumu Aiyasy, telah bernazar tidak akan menyisir rambutnya dan tidak akan berlindung dari terik mentari, sebelum beliau melihat engkau..."

Hiba hati Aiyasy mendengar pengaduan sepupunya tentang nazar ibunya. Maka Aiyasy mahu saja pulang ke Makkah untuk berjumpa ibunya. Tetapi ia dihalang oleh Umar Al Khattab. Umar tahu pengaduan sepupu Aiyasy itu hanyalah satu helah sahaja. Lantas Umar berkata" Wahai Aiyasy, awas dan hati-hatilah, mereka hanya bermaksud hendak menjauhkan kamu dari agamamu. Demi Allah kalau andaikata ibumu bisul di kepala tentu dia akan mempergunakan sisir, dan kalau panas Makkah membakar tentu dia akan encari perlindungan."

Nasihat Umar tidak dipedulikan oleh Aiyasy dan dia berkata, " saya sayang kepada ibu, dan di sana ada harta saya yang ibuku ambil."

Umar kembali menasihatinya, " Aku hartawan Quraisy dan separuh hartaku boleh engkau ambil, tapi jangan engkau ikut kedua orang itu." Aiyasy masih tidak dapat menerima nasihat Umar, seolah-olah Aiyasy telah terpukau dengan kata-kata sepupunya. Namun Umar yang mahu menyelamatkan imannya telah mennawarkan padanya unta.

" Kalau engkau masih hendak pergi juga, maka ambillah untaku untuk ditunggang. Untaku ini sangat cerdik dan patuh. Duduk teguhlah engkau di atas punggungnya, dan kalau ada sesuatu yang meragukan engkau, maka jangan sesekali engkau turun darinya."

Aiyasymenerima unta Umar lalu berangkatlah dia bersama sepupunya menuju Makkah. Tiba di pertengan jalan sekali lagi Abu Jahal membuat helah dengan mengatakan untanya terlalu penat.

Bersambung...

No comments:

Post a Comment

Asam Garam Kehidupan Copyright © 2016. Designed by MaiGraphicDesign