Asam Garam Kehidupan: Untuk selamat.....

Nuffnang

Pages

25 Oct 2014

Untuk selamat.....



ada ihklas dan takut..timbul rasa harap
padaNya selalu-ihsan google

Suatu ketika , selepas iblis dikeluarkan dari syurga, malaikat Jibril dan Mikail sentiasa menangis. Lalu Allah berfirman kepada keduanya: " Apakah kiranya yang menyebabkan kamu berdua menangis sebegini rupa?"

Keduanya menjawab, " Wahai Tuhan, kami tidak merasa aman dari ketentuanMu, sedangkan azazil ( iblis ) juga terpedaya dengan ibadahnya yang banyak."

Allah berfirman, " Begitulah kiranya kamu berdua, kamu tidak merasa aman dengan ketentuanKu."

Begitu juga dengan kisah yang berlaku pada salah seorang anak murid Imam Al Ghazali selepas kematiannya. Suatu ketika pernah anak muridnya bermimpi berjumpa dengan tuan gurunya itu. Lantas dia bertanya," Wahai tuan guru, bagaimana Allah memperlakukan terhadapmu?"

Jawabnya, " Aku diselamatkan kerana belas ihsan Allah terhadapku. Suatu masa pernah aku membiarkan seekor lalat menghisap dakwat dari penaku. Aku membiarkannya sehingga ia puas dan terbang dari situ. Aduhai kiranya itulah yang menyebabkan Allah melimpahkan rahmat ke atsku."

Begitulah...ibadah yang banyak belum tentu dapat menjamin keselamatan kita di akhirat kelak. Bukan itu yang menjadi nilaian Allah, tetapi keihklasan hati yang melakukannya. 

Nabi Daud as menangis selama empat pulu hari dalam keadaan bersujud tanpa mengangkat kepalanya. Sehinggakan rumput tumbuh dari air matanya. Lalu ia dipanggil," Hai Daud, adakah engkau lapar? atau engkau haus?" Lalu Nabi Daud memekik dengan pekikan yang mengeringkan kayu. Kayu itu terbakar kerana kepanasan takutnya.

Kemudian Allah menurunkan taubat dan pengampunan kepadanya. Lalu ia berkata," Wahai Tuhan! Jadikanlah kesalahanku dalam tapak tanganku!"  Tidak lama kemudian tertulislah kesalahan di tapak tangan beliau. Sejak itu ia tidak membuka tapak tangannya melainkan beliau sentiasa menangis apabila terlihat kesalahan itu.

Demikianlah... dua rasa yang perlu ada pada seorang hamba.. rasa ihklas dan takut pada Allah. Banyak lagi rasa-rasa sebagai seorang hamba seperti harap, cemas, bimbang kalau-kalau Allah tidak terima segala amalan kita. Alangkah malangnya nasib kita di sana nanti. 

Oleh itu marilah kita sama-sama tanamkan rasa pengharapan yang tinggi agar Allah terima segala amalan kebaikan kita, mengingatkan dosa-dosa yang lepas dan bertaubat bersungguh-sungguh dan tidak mengulangi dosa-dosa itu, amin.

2 comments:

Asam Garam Kehidupan Copyright © 2016. Designed by MaiGraphicDesign