Asam Garam Kehidupan: Lalat kudung pengintip rahsia.

Nuffnang

Pages

11 Dec 2014

Lalat kudung pengintip rahsia.

Saidina Muawiyah yang sedang tadi duduk di kerusinya tiba-tiba bangun. Dia memanggil jurutulisnya. Ada perkara mustahak yang hendak disampaikan kepada setiausaha peribadinya. Dan dia berhasrat mahu menyampaikan mesej  penting itu melalui surat sahaja.

" Tuliskan satu ayat rahsia kepada setiusaha peribadiku," Suruh saidina Muawiyah kepada jurutulis yang tercegat di hadapannya. Si jurutulis angguk patuh. Dia terus menunggu kerana merasakan perintah yang baru diterimanya itu belum sempurna.

Surat rahsia? Apa isinya? Rahsia negara? Strategi perang? Atau...ah! Takkan dapat diduga isinya dengan tepat melainkan diterangkan sendiri oleh yang memberi arahan. Si jurutulis bergegas ke biliknya setelah mendapat penjelasan serba ringkas mengenai kandungan surat itu.


Image result for lalat
ihsan google.

Baris demi baris dirangka dengan penuh teliti, jangan sampai tertinggal amanah-amanah penting yang patut didahulukan. Si jurutulis pun hampir menamatkan tulisannya bila tiba-tiba datang seekor lalat dan hinggap di muka kertas surat yang hampir siap ditulis.

Kehadiran serangga kecil itu ternyata tidak menyenangkan si jurutulis. Pantas dia membentaknya dengan pen yang sedia di tangan. Hentakan yang bersahaja itu tepat ke sasaran. Sebelah kaki lalat itu tertanggal dari tubuhnya.

Keesokan harinya seperti biasa si jurutulis keluar dari istana bersiar-siar sambil mendapatkan perkembangan semasa terbaru. Tetapi sungguh dia terperanjat, orang ramai mengerumuninya. Dia ditanya tentang isi surat rahsia yang ditulisnya semalam.

" Dari mana kamu tahu semua ni?" tanya si jurutulis penuh kehairanan. Seorang menjawab, " Seorang lelaki Habsyi yang kudung kakinya memberi tahu kami."


Si jurutulis bergegas ulang ke istana. Kepada Saidina Muawiyah dikhabarkan berita itu. Terasa bimbang juga hatinya kalau dikatakan tidak pandai menyimpan rahsia. Tetapi rahsia surat itu bukan dia yang membongkarnya. Segala isinya masih dalam pengetahuannya sahaja. Tidak diluahkan kepada sesiapapun.

Pengaduan yang dibuat sedikitpun tidak memeranjatkan Saidina Muawiyah. Dengan tenang dia berkata, " Lelaki  Habsyi yang kudung kakinya itu ialah lalat yang engkau pukul kakinya semalam.

Rupa-rupanya jin telah menjadi pengintip surat rahsia khalifah.

No comments:

Post a Comment

Asam Garam Kehidupan Copyright © 2016. Designed by MaiGraphicDesign