Asam Garam Kehidupan: Kebahagiaan itu terletak pada IMAN.

Nuffnang

Pages

25 Sep 2015

Kebahagiaan itu terletak pada IMAN.

Tersebut suatu kisah, seorang wali Allah bertapa di dalam gua yang terletak berhampiran dengan sebuah medan peperangan. Suatu hari, wali Allah itu keluar ke pintu gua dan didapatinya ada seorang manusia terbaring berlumuran darah, betul-betul di hadapan pintu guanya. Dari pakaian orang itu dapatlah siwali mengagak bahawa orang itu ialah askar yang cedera parah dalam peperangan. Beliau lalu mengangkat pemuda itu masuk ketempat tinggalnya dan dirawat semampunya. Dengan izin Allah pemuda itu akhirnya sedar, sembuh dan sihat. Tinggallah mereka berdua dalam gua itu.

Suatu hari pemuda itu menghampiri si wali itu dan mengajukan soalan.

" Sekian lama saya saksikan bapa, hidup dalam gua yang sunyi ini, jauh dari krseronokan hidup manusia, terlalu miskin dan papa, tiada pula teman, tetapi pada wajah bapa ada ketenangan yang tidak pernah saya saksikan pada manusia-manusia lain. Apakah rahsia hidup bapa?"

Si wali mengangguk- angguk dan bangun dari duduknya sambil berkata, " Mari ikut bapa, kita cari jawapannya.'

Mereka keluar dari gua dan berjalan menuju ke hutan belantara. Tiba di suatu kawasan, pemuda itu tiba-tiba memegang tangan orang tua itu dan menariknya sambil berkata, " Bapa kita tinggalkan tempat ini. Saya dapati ada bekas-bekas tapak kaki harimau yang masih baru!" Pemuda itu cemas.

" Jangan takut nak, mari ikut bapa," si wali tetap tenang.
" Tidak bapa, tidak!" Pemuda itu menarik tangan orang tua itu dan cepat-cepat mereka berjalan pulang. Di dalam gua orang tua itu berkata.

" Anak begitu takut pada harimau hanya kerana anak ternampak bekas tapak kakinya. Kenapa anak tidak mahu takut pada Allah hanya dengan melihat alam ini? Langit yang tinggi tanpa tiang, bumi yang luas dengan hutan belantara, laut dan sungai, siang dan malam, hujan dan panas dan semua isi bumi ini adalah tanda-tanda wujud dan berkuasanya Allah SWT."

Pemuda itu terpegun mendengarnya dan tidak dapat berkata apa-apa. Orang tua itu menyambung bicaranya.

" Bapa tinggalkan dunia luar yang sibuk itu, hidup dalam gua ini dengan niat mahu mengisi sepenuh masa mengingati dan mengabdikan diri pada Allah. Bapa mahu bersyukur sebanyak-banyaknya atas nikmat yang Allah kurniakan dan kalau boleh ingin membalas nikmat-nikmat itu dengan menghambakan diri sepenuhnya pada Allah. Ketenangan yang anak saksikan pada bapa ialah lambang kebahagiaan yang bapa rasa kerana dapat berkorban pada Allah yang Maha Pemurah dan Penyayang itu."

Pemuda itu akhirnya tinggal menetap bersama si wali itu, mencari kebahagiaan melalui hidup yang sederhana tetapi bererti.

Itulah satu contoh bahawa tanpa bantuan harta benda dan wang ringgit, tetapi memiliki keimanan yang teguh itu sudah memberi kebahagiaan hidup pada manusia. Imanlah satu-satunya kekuatan yang boleh menjamin bahagia hidup untuk manusia, di dunia dan di akhirat. Tanpa iman wang yang banyak, pangkat yang tinggi, ilmu yang luas tidak akan bererti apa-apa kepada manusia ketika ia berdepan dengan masalah-masalah hidup.

2 comments:

  1. Hebatnya iman Wali Allah tu NA....
    Tetiba tertanya pada diri sendiri, apakah tujuan solat yg kita lakukan selama ini? Huhu .....insafnyaaaa

    ReplyDelete
  2. Tanya diri sendiri...? Apakah sekadar mengambil fadhilat atau sbg pengabdian sbg hamba kpd khaliqnya..

    ReplyDelete

Asam Garam Kehidupan Copyright © 2016. Designed by MaiGraphicDesign