Asam Garam Kehidupan

Nuffnang

Pages

27 Aug 2016

Buang rahim.....?

Ia hanya sekepal otot yang kenyal namun menakjubkan. Anugerah juga penghormatan terbesar dari Allah buat wanita. Terkurnianya ia menandakan, kaum yang lemah ini mendapat mandat melahirkan zuriat, menyambung umat. Tanpanya, tentu sahaja seorang wanita tidak dikatakan sempurna.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
Hasil minor surgery colposcopy dalam bulan puasa baru ni, semalam 26/8/2016, mengikut doktor chances untuk aku mengidap kanser pangkal rahim ialah 70%...dalam tempoh lima tahun...

Dan menurut mereka lagi memandangkan usiaku sudah 40-an dan sudah ada 5 orang anak, aku disarankan supaya...membuang rahim sepenuhnya......

Suamiku ada bersamaku waktu itu...aku tidak tau menebak apa yang ada di dalam hatinya...tapi buat aku sendiri..aku sudah hanyut dalam seribu satu kacau bilau bermain dalam fikiranku....

Mereka memberikan tempoh sebulan untuk temujanji selanjutnya, sebulan untuk aku berfikir dan membuat keputusan.......

Kata mereka lagi, jangan percaya dan bergantung kepada perubatan tradisional atau alternatif lain. Dikhuatiri makin teruk dan barulah aku seperti mereka yang lain datang lagi kepada mereka untuk mendapatkan rawatan....
.
.
.
.
.
Buang rahim?
Rahim yang dengannya aku menjadi sempurna..
Yang dengannya sudah kulahirkan lima permata hatiku...
Yang dengannya aku bahagia bersama suamiku...
Buang?
Ya Allah...
Ujian apakah ini...?
Aku tak mampu ya Allah...
Jika kubuang..
Aku tak sempurna lagi ya Allah..
Tolong ya Allah..
Apa yang harus kulakukan....?

Mungkin ini sebabnya mata kiriku asyik berkedip dari sebulan yang lepas hingga kini...
Maafkan aku kawan-kawan, aku akan menyepi buat seketika bagi mencari kekuatan diri....
Singgah di pusara bonda, airmataku tumpah sehabisnya. Sehingga saat inipun...

25 Aug 2016

Pasrah..

Bila aku bergelar sekujur mayat
📆📆
Tidak ada apa lagi yang mampu kulakukan.
Jika aku terbujur di depan bilik air sekalipun
Di tepi jalan..
Di dalam longkang..
Aku tidak mampu berganjak walau sehasta pun..
Apalagi untuk membersihkan sekujur tubuhku..
Aku hanya mengharapkan ehsan situkang mandi jenazah..
Aibku pun tak mampu kututup..
Dikasari pun tak mampu kubantah..
Menggerakkan hujung jari, hujung bibir pun tidak mungkin lagi..
Kurelakan sahaja..
Bila selesai berpakaian akhir..
Mereka mahu segera menghantarku pergi..
Tidak ada ruang lagi untuk aku tinggal walau seketika..
Walau di stor paling belakang..
Walau saat hidupku aku bisa apa saja..
🏄🏇🚵🏊💰💰
Sofa empuk, makan enak, kereta mewah.
🍹🍰,🚗🚗
Dan mereka yang menyayangiku..
Mereka yang menyanjungku..
Saat aku bergelar sekujur mayat..
Tiada lagi tempatku di sisi mereka..
Kesedihan mereka hanya seketika..
Hanya suatu tempat yang sudi menerimaku..
Menutup sekujur tubuhku..
Dalam terpaksa aku tinggal di situ..
Tiada bantal atau tilam empuk lagi..
Yang menemaniku hanya ulat-ulat
🐛🐛🐛
Memamah sekujur tubuhku..
Tinggallah aku di situ..
Menunggu hadiah dari mereka yang kutinggalkan..
Itupun..
Jika mereka masih mengingatiku.
🍂🍂🍂🍂🍂🍂🍂🍂🍂🍂🍂🍂.

Asam Garam Kehidupan Copyright © 2016. Designed by MaiGraphicDesign