Followers

Friday, 24 October 2014

Berhijrahlah sebelum menjelang 40-an...




Selepas 40 tahun... hati tidak kenal Allah, tidak kenal akhirat, Islam, Iman...tentu payah hendak menjadikannya sebuah keyakinan. Umpama anak yang tidak tahu siapa ibunya, tiba-tiba datang seseorang mengaku dia ibunya, tentu payah untuk menanam kasih-sayang dan kecintaan kepada ibunya, walaupun dia yakin itulah ibunya...sebab kasih-sayang sudah diberi kepada ibu angkat.

Begitulah payahnya, orang yang sudah 40 tahun mengekalkan sifat sombong dan besar diri, untuk mujahadah menjadi tawadhuk atau rendah diri. Sesudah 40 tahun mengekalkan sifat bakhil, hingga sifat itu sudah menjadi perangai dan akhlaknya, bukan senang hendak mendidik hati jadi pemurah.

Sudah 40 tahun menjadi pemarah dan pembengis, bukan mudah hendak menjadi pengasih dan lemah-lembut..Sudah 40 tahun berhasad dengki sesama manusia, tentu tidak mudah untuk menjadi orang yang berlapang dada dengan mausia.

Sudah 40 tahun tidak sabar, tidak redha, maka tentu payah untuk bertukar menjadi seorang yang sabar dan redha dengan Allah. Sudah 40 tahun berpenyakit gila puji, gila pangkat, gila dunia, tentu amat sukar untuk bertukar menjadi seorang yang zuhud dan alim...

...oleh itu, pendidikan, mujahadah, menambah iman, menambah ilmu mestilah dibuat sewaktu usia masih muda, jinakkan nafsu waktu ia belum liar lagi. Anak-anak kita..latihlah dengan segala kebaikan lahir dan batin sewaktu mereka belum pandai buat jahat lagi. InsyaAllah ia mudah dikekalkan...

Bertuah dan bersyukurlah sebanyak-banyaknya jika Allah mengetuk pintu hati kita menjelang umur 40 ini, kerana umur 40 ni dah kritikal sebenarnya.....

* Salam Maal Hijrah buat semua teman ukhwah saya di halaman ini, dan juga sesiapa saja yang singgah di sini, moga ada manfaatnya *

Thursday, 23 October 2014

Damaikan hatimu.....

Damai kan..dah penat dan pening dengan macam-macam isu yang bukan-bukan
sekarang ni, saja tampilkan gambar ni buat santapan mata.

A.N.U.G.E.R.A.H

" Barang siapa menjaga pandangan mata, 
ia akan dianugerahkan kemantapan hati "

Saidina Umar Al Khattab.