Asam Garam Kehidupan

Nuffnang

Pages

30 Jun 2016

Kita halau tetamu yang bertandang..

Kita ni ghairahnya nak menyambut raya sampai 2, 3 bulan sebelum puasa dah sibuk memikirkan persediaan berhari raya. Kat tv iklan sofa, baju raya, kain langsir belum pun masuk bulan rejab dah disiarkan. Sampai mentaliti kita ni pun macam dah terdidik raya mesti kena sambut meriah, tukar serba baru, sedangkan sepatutnya Ramadhan lah yang kita kena raikan, hias rumah cantik-cantik ibarat menunggu tetamu agung nak bertandang.

Tu satu hal. Cer tengok pulak dua minggu atau seminggu sebelum berlalunya Ramadhan. Segala pasaraya, bazar jualan meriah sungguh dengan orang ramai yang mencari berbagai persiapan menyambut raya. Selagi rasa tak cukup, selagi tak sempurna, sanggup menapak dari satu kedai ke satu kedai, hilang letih dahaga berpuasa tu, tabahnya membuat persiapan raya.

Cer bayangkan, kita didatangi tetamu, tak kiralah..mak mentua contohnya, baru duduk dalam dua tiga hari kat rumah kita, kita dah panas punggung dah, dah mula hint-hint supaya mak mentua kita balik. Apa perasaan mak mentua kita tu? Sedih, tersinggung..ye tak?

Macam tulah ibarat kita dan Ramadhan. Ramadhan tu tetamu agung kita, bukan tetamu biasa, dia datang dengan begitu banyaknya keberkatan nak diagihkan kepada kita terutama di sepuluh malam terakhirnya, tapi apa kita buat? Sepuluh malam terakhir tu kita begitu ghairah membuat persiapan hari raya, kita tak ambil peluang keemasan yang datang bersama Ramadhan, kita pandang sepi, kita lupa bahawa mungkin inilah Ramadhan terakhir kita....

Para sahabat, para tabiin terdahulu ada yang khatam Al Quran di antara maghrib dan isya dalam bulan Ramadhan. Rasulullah di sepuluh malam terakhir mengikat ketat kain Baginda dan meninggalkan katil tidak mendatangi isteri Baginda....tapi kita, sibuk dengan tukar langsir baru, cat rumah, buat kuih raya, bakar meriam buluh, tahajud depan tv tengok euro....jadi tak hairanlah kita dok camni juga, ahklak tak berubah, ibadah tak meningkat...sedang usia makin bertambah, kederat makin berkurang...

Ermmmm...cakap banyak pun tak guna aih,  selagi kita tak berubah.
Moga suatu hari Allah beri kita keinsafan dan kita mampu berubah..

29 Jun 2016

Bergembira menyambut Ramadhan, sedih menghantarnya pergi.

Takpe tau camane nak gambarkan perasaan bila Ramadhan dah makin ke hujung. Rasa baru sangat menyambut ketibaan Ramadhan, tiba-tiba dua tiga hari lagi dah nak raya. Entah apalah yang saya dapat sepanjang bulan berkat ni, Al quran tu kalo yang baca sorang tu memang tak khatam, kecuali yang ikut kumpulan tadarus, sedekah tak sebanyak mana, terawih lebih kurang aje, hu hu...sedih..
.
.
.
.

Ya Allah...moga Kau rezekikan aku bertemu Ramadhan lagi tahun hadapan. Dan Ramadhan yang masih berbaki ni, Kau berikan aku kekuatan untuk mengisinya sebaik mungkin, rezekikan aku dengan Lailatul Qadr yang sangat berkat itu, ajarkanlah aku bagaimana untuk aku meraikan tetamu agung ini...

Ya Allah, tetamu agung ini makin beransur pergi, walaupun aku belum meraikan ia sepenuhnya. Syawal yang bakal bertamu bererti bersyukur atas kemenangan yang kuperolehi dalam bulan Ramadhan. Kemenangan apa? Kemenangan kerana dapat mengisi Ramadhan dengan beribadah dan dapat menjinakkan nafsu untuk taat pada Allah, itupun kalau aku memperolehinya, maka aku layak merayakan. Jika tidak, ia tiada erti apa-apa padaku....

Untuk apa aku bergembira sedangkan aku gagal memenuhi tuntutan Ramadhan dan berada dalam kemurkaan Allah. Sungguh aku tak layak meraikan syawal. Syawal hanya layak untuk mereka yang menang, sedangkan aku tak menang apa-apa pun. Ya Allah ampunkan aku hambaMu yang kalah ini....

Asam Garam Kehidupan Copyright © 2016. Designed by MaiGraphicDesign