Followers

Sunday, 29 March 2015

Kehidupanku dalam Al Arqam.

Post kali ni saya tulis khusus bagi menjawab pertanyaan sahabat saya Hainom OKje dalam post saya sebelum ni..."cerita mencari suami lagi". Kalau saya kata Al Arqam terpesong atau tak terpesong rasanya cam tak adil kan, so harap kengkawan buatlah penilaian sendiri. In Shaa Allah segala yang saya ceritakan tiada tokok tambah, kalau berubah pun mungkin tahun atau tempat sebab ceritanya dah lama, adalah yang saya lupa.

Ceritanya cenggini. Satu hari tu adalah sorang remaja berserban datang jual majalah Al arqam kat area rumah mak saya. Mak beli satu majalah wanita tak silap majalah Muslimah nama dia. Nipis je. Saya awalnya tak pandang pun majalah tu, Al maklum tengah remaja trang tang-tang. Entah camane satu hari tergerak hati nak baca. Ye..Dari situlah ceritanya, isi majalah itu begitu menyentuh hati. Saya seakan tersedar dari mimpi. Saya baca lagi berulang-ulang, dari kulit ke kulit...dan saya minta Mak saya beli lagi kalau ada diorang datang jual.

Dari situ saya mula membuat perubahan diri, saya mula lebih baik terhadap mak, saya jaga solat, jaga aurat, kalau dulu keluar keliling kampung tak pakai tudung pun, solat tu solat, tapi saya mula solat di awal waktu, mula lebih beradap dengan mak.

Satu hari diorang buat pameran bertema " Islam adalah cara hidup" di dewan apa entah, dah tak ingat dah, di tengah bandar Kuala Terengganu. Saya pegi dengan sorang kawan yang sama-sama tengah tunggu result stpm.

Dalam dewan tu yang sangat menarik minat saya ialah wajah tenang dan bersih para remaja berserban dan berjubah, para muslimahnya sangat sopan dan lemah-lembut, wajahnya terselindung di balik purdah hitam. Dalam dewan tu diselubungi wangian atar, ramainya orang datang. Dalam saya dengan kawan dok melewar-lewar tu, datang sorang pemuda berserban menyapa..."kak, kenapa dok pusing-pusing je, jom ikut saya dengar penerangan".... dalam hati saya kata.." Eishhh, orang ni aku muda lagi panggil aku kakak". Yele..waktu tu masih bebudak kan, tak paham kenapa dipanggil begitu, sebab kalau jalan-jalan pusing  bandar tu pakwe yang menyapa panggil.." dik, dik nak ke mana tu" atau " dik, abang ikut bole, amboi comey nya adik ni" waktu tu konon marah, tapi dalam hati suka, ermmm...

Hati saya makin tertarik pada Al arqam. Tiap bulan tak miss beli majalah diorang. Dalam salah satu majalah saya jumpa offer kursus perguruan peringkat tadika. Jeng..jeng...jeng..saya sambung nanti yek...in shaa Allah...

Tuesday, 24 March 2015

Yang dilarang itulah yang dibuat.

Biasanya budak-budak, benda yang kita larang itulah yang dia akan buat, dilarang panjat pagar, dia panjat juga, dikata jangan conteng dinding, jangan main pisau, jangan main api..itulah yang seronok dia nak cuba. Tapi itu bebudak, yang akalnya ingin mencuba, dari mencuba dia belajar, dari belajar dia dapat pengalaman.

Tapi...kalau orang tua buat perangai cam bebudak..camna nak kata tu, haaa...tengok ni, ni pemandangan biasa yang boleh kita jumpa di mana-mana, ini kalau kengkawan nak tau kat area belakang rumah saya je pun.