Asam Garam Kehidupan: Rindunya....

Nuffnang

Pages

5 Jan 2014

Rindunya....

Alhamdulillah..Allah izinkan kita berjumpa lagi di sini, rindu sangat dengan kzakie, knor cinnamon, farah, IM, Na..dan lain-lain ( minta maaf, sekadar menyebut beberapa nama ), saya agak sibuk menjelang buka sessi tadika 2014 ni, ditambah dengan sedikit masalah internet,baru hari ni dapat update..tapi takdelah yang happening sangat pun nak citer kat sini, sekadar biasa-biasa aje..

Sedar tak sedar kita dah masuk bulan Rabiul awwal, bulan di mana lahirnya seorang manusia agung yang begitu besar jasanya kepada kita semua, yang sangat menginginkan keselamatan dunia akhirat kepada semua umatnya, kerana kemuliaan dan kecintaan Tuhan kepadanya, kita yang bergelar umatnya mendapat keistimewaan sehingga didahulukan memasuki syurga, mendahului umat-umat yang lain. Tak cinta lagikah kita kepadanya? Tak rindukah kita kepada insan agung ini? sedangkan dia hingga ke hujung nyawapun masih menagih keselamatan untuk kita? Alangkah tak mengenang jasanya kita, jahatnya nafsu yang sedang bersarang di dalam dada kita ini, sehingga sanggup melupakan baginda, sedangkan beliau adalah kecintaan Tuhannya...

Sempena bulan Rabiul Awwal ini, saya akan cuba memaparkan kisah-kisah berkaitan dengan Rasulullah, semoga dapat kita ambil iktibar dan menambah kecintaan dan rindu kita terhadap baginda..

Di zaman itu, ada seorang pengemis berbangsa Yahudi yang buta matanya, terlalu anti dia kepada Rasulullah SAW. Setiap hari, apabila ada sesiapa mendekati beliau pengemis yahudi buta tersebut pasti akan menyebarkan kata-kata kesat yang menghina Rasulullah dan mengajak orang ramai agar menjauhi Baginda, katanya, " Wahai saudaraku, jangan dekati Muhammad, dia itu orang gila, dia itu pembohong, dia itu tukang sihir, jika kalian mendekatinya, kalian akan dipengaruhinya."

Akan tetapi, setiap pagi Rasulullah SAW pasti ke pasar bertemu dengan yahudi buta tersebut dengan membawa makanan. Si buta seperti biasa akan mencerca Rasulullah tanpa mengetahui orang yang sedang berdepan dengannya iu adalah Rasulullah, dan seperti biasa Baginda tetap bersabar dan berdiam diri sambil menyuap makanan kepada si buta. Perkara ini menjadi rutin Baginda sehinggalah Baginda wafat, pulang menemui cintanya..

Pada suatu hari Saidina Abu Bakar ra yang menjadi Khalifah pertama umat Islam berkunjung ke rumah anaknya Aisyah rha dan bertanyakan kepada anaknya, sekiranya masih ada SUNNAH Rasulullah yang belum ditunaikan oleh beliau. Aisyah memaklumkan ayahnya telah melunaskan segala sunnah Rasul kecuali satu, iaitu memberi makanan kepada si yahudi buta tersebut.

Keesokan harinya, Saidina Abu Bakar ra pergi ke pasar, bertemu si buta tersebut dan membawa makanan. Ketika Abu Bakar mendatangi dan menyuap makanan kepada si buta tersebut, si buta menjadi marah dan bertanya siapa yang mendekatinya, kerana beliau perasan bahawa yang mendatanginya pada hari tersebut bukanlah orang yang selalu bertemunya sebelum ini.

Pengemis:  " Siapakah kamu?"

Abu Bakar ra :  " Aku yang biasa menemui mu,"

Pengemis: " Bukan! engkau bukan orang yang biasa mendatangiku, apabila dia dating kepadaku, tidak susah tangan ini memegang dan tidak susah mulut ini mengunyah. Orang yang biasa mendatangiku itu selalu menyuapiku, tetapi terlebih dahulu dihaluskannya makanan tersebut dengan mulutnya sebelum diberikan kepadaku,"

Saidina Abu Bakar tidak dapat menahan air matanya lalu menangis, " Aku memang bukan orang yang biasa datang padamu, aku adalah salah seorang sahabatnya, orang yang mulia itu telah tiada. Ketahuilah olehmu, beliau ialah Muhammad."

Alangkah terkejutnya yahudi buta tersebut, malah beliau turut menangis mendengar penjelasan Saidina Abu Bakar, " Benarkah demikian?  selama ini aku selalu menghinanya, memfitnahnya, tetapi dia tidak pernah memarahiku sedikit pun, dia mendatangiku dengan membawa makanan setiap pagi, dia begitu mulia...."

Lantaran terkejutnya dia beliau jatuh dan meninggal dunia, tetapi sebelum itu dia sempat melafazkan syahadah di hadapan saidina Abu Bakar, Islamlah dia..

 * sayu, sebak di dadaku....*

4 comments:

  1. Memang sukar nak menjadi jiwa serendah Muhammad...

    ReplyDelete
  2. tak akan ada yang mampu jadi seperti dia, tapi kita boleh berusaha mencintai dia

    ReplyDelete
  3. Sedih. Moga kita dapat mengikuti sunah Rasulullah SAW

    -wina1979-

    ReplyDelete

Asam Garam Kehidupan Copyright © 2016. Designed by MaiGraphicDesign